Diabetes Tipe 2 – Susu untuk Penderita Diabetes

Diabetes Tipe 2 – Susu untuk Penderita Diabetes

Salah satu pertanyaan paling umum yang ditanyakan oleh banyak penderita diabetes tipe 2 yang baru didiagnosis ketika merujuk pada makanan tertentu, adalah apakah makanan itu aman atau tidak. Karena susu adalah makanan yang biasa dikonsumsi untuk sarapan dan memasak, penting untuk mengetahui apakah sebenarnya susu dapat merusak kesehatan seseorang dengan diabetes.

Aturan umum untuk susu hampir sama dengan hampir semua makanan lain karena berkaitan dengan diabetes. Jika Anda benar-benar perlu menggunakan susu, jauhi versi berlemak, seperti susu murni dan gunakan skim atau 2 persen. Seperti biasa, itu harus dikonsumsi dalam… Anda dapat menebaknya, secukupnya.

Tapi berita tidak berhenti di situ. Ada penelitian terbaru yang menunjukkan bahwa minum susu sebenarnya baik untuk manusia. Kami telah mendengar selama bertahun-tahun bagaimana hal itu bermanfaat bagi kulit, gigi dan tulang, tetapi penelitian sekarang menunjukkan itu juga dapat membantu dalam pencegahan diabetes tipe 2. Rumah Sakit Umum Massachusetts dan Sekolah Kesehatan Masyarakat Harvard, Boston, melakukan penelitian yang menghasilkan pernyataan yang dikeluarkan oleh Perusahaan Susu yang mengatakan jika Anda minum cukup susu, Anda akan mengurangi risiko terkena diabetes tipe 2.

Satu studi menunjukkan jumlah kasus baru diabetes tipe 2 dapat dikurangi lebih dari 60 persen hanya dengan menambahkan susu ke dalam makanan Anda. Para ilmuwan percaya alasan di balik tindakan pencegahan ini adalah asam lemak yang disebut asam trans-palmitoleat. Ini biasanya ditemukan dalam produk buku harian seperti keju, mentega, yogurt dan, tentu saja, susu.

Laktosa: Seperti halnya makanan apa pun, perhatian utama susu adalah kandungan gulanya. Tetapi hampir setiap makanan memiliki setidaknya beberapa tingkat gula, termasuk susu. Tapi ada kabar baik tentang gula yang ada dalam susu. Gula khusus ini, yang disebut laktosa, juga dikenal sebagai gula susu. Laktosa baik untuk penderita diabetes karena diubah menjadi gula darah agak lambat. Meskipun ini adalah kabar baik bagi banyak penderita diabetes, ini hanya sedikit kenyamanan bagi mereka yang tidak toleran laktosa.

Banyak orang dewasa tahu bahwa mereka tidak toleran laktosa, artinya mereka tidak memiliki enzim laktase, yang diperlukan untuk memecah laktosa dalam susu. Gejala intoleransi laktosa berkisar dalam tingkat keparahan dan termasuk:

  • bangku longgar,
  • perut keroncongan,
  • perut keroncongan,
  • sembelit,
  • perut kembung,
  • kembung,
  • kram, dan
  • mual.

Ada varietas susu yang bebas laktosa yang masih memungkinkan penderita diabetes untuk mendapatkan manfaat dari sifat lain dari susu. Bagi yang masih ragu untuk mengonsumsinya, mereka juga memiliki pilihan untuk memilih variasi selain susu sapi. Dari berbagai varietas yang ada di pasaran, susu kambing dan kedelai sejauh ini adalah dua yang paling populer. Sementara rasanya mungkin perlu membiasakan diri, masing-masing menawarkan nutrisi dan mineral yang signifikan dibandingkan dengan susu sapi, tetapi tanpa beberapa stigma negatif yang melekat.

Susu kedelai: Banyak orang tampaknya alergi terhadap kedelai. Kedelai juga bertindak sedikit seperti estrogen, artinya itu estrogenik. Itu berarti kemudian dapat memicu pertumbuhan kanker yang digerakkan oleh estrogen, seperti yang ada di payudara atau sujud.

Susu kambing: Orang yang peka terhadap kasein harus menyadari bahwa susu apa pun dari mamalia mengandung protein kasein.

Susu beras: Susu beras adalah pilihan untuk dipertimbangkan. Itu dijual di toko makanan kesehatan dan juga di rantai grosir.

Susu almond: Susu almond juga tersedia di toko makanan kesehatan dan rantai grosir.

Susu beras dan susu almond bebas kasein dan laktosa, tetapi mereka memberi tubuh Anda lemak dan mineral esensial. Anda dapat menggunakannya dalam resep apa pun yang membutuhkan susu, dan bahkan dalam kopi Anda.

Jika Anda ingin mendapatkan susu kambing berkualitas tinggi Anda dapat memesan dan membelinya di jual susu kambing etawa.

Leave a Reply